The Green Hornet, Pahlawan yang Manja

Adalah berlebihan untuk mengharapkan inspirasi dalam The Green Hornet. Tak ada apapun di sini kecuali strategi dan konsep pemasaran serta merchandising yang bagus. Tak ada ide-ide segar yang muncul. Skenarionya ditulis Seth Rogen dan Evan Goldberg berdasarkan acara radio zaman dulu. Walaupun kita merasa mereka sudah berusaha keras, hasilnya adalah cerita yang berantakan, lemah secara konsep, dan tidak ada interest yang mengakar walaupun banyak dialog yang menyegarkan.

Sutradara Michel Gondry seharusnya tahu bahwa dia tidak bisa membuat film bagus dengan materi cerita yang kurang bagus. Tak banyak yang bisa dia lakukan kecuali mengusahakan yang terbaik dengan materi pas-pasan dengan cara mengoptimalkan
visual. Tetapi tidak banyak yang bisa dia lakukan dengan ceritanya dan juga karakter-karakter yang justru menjadi halangan baginya.

Rogen juga bermain sebagai Britt, playboy manja yang mewarisi sebuah surat kabar dan kerajaan media ketika ayahnya (Tom Wilkinson) meninggal. Britt melewatkan masa berkabung bersama temannya Kato (Jay Chou), mantan mekanik sang ayah, dan mereka lantas menyelamatkan sepasang sejoli dari genk jalanan. Inilah saat Britt mendapat ide untuk menjadi superhero - melakukan hal baik sambil melestarikan image penjahat - image yang dipromosikannya di korannya.

Sementara, penjahat sesungguhnya adalah seorang mafia Eropa Timur yang menguasai semua aktivitas ilegal di kota itu. Mafia ini dimainkan oleh Christoph Waltz yang di film ini diperkenalkan dalam sebuah scene yang sangat memuaskan. Waltz muncul di klub malam untuk berbicara dengan pemiliknya, yang telah menciptakan bisnis kristal meth tanpa memberikan sang mafia bagiannya. Sekarang, dia menagih bagiannya dan ternyata ditertawakan oleh sang pemilik klub.

Permasalahan film ini adalah komitmen Rogen dan Goldber untuk menampilkan gagasan bahwa Britt adalah seorang idiot yang komikal. Ini menjadi batasan bagi karakter dan film secara keseluruhan. Karakter Britt hanya ditampilkan sebagai pewaris harta yang dungu, bisa dibilang sebuah parodi dari pewaris kekayaan maha dahsyat. Saat tiba saatnya kekerasan, tidak ada yang peduli dengan sosoknya - selain dungu - juga manja.

Sutradara : Michel Gondry
Skenario : Seth Rogen, Evan Goldberg
Pemain : Seth Rogen, Jay Chou, Christoph Waltz

sumber:
http://www.sfgate.com/cgi-bin/article.cgi?f=/c/a/2011/01/14/MVUT1H8ELI.DTL

Useful Link:
Jual Tas Laptop Ransel Online 

Pastikan kamu like Facebook kami. So, kamu tidak akan melewatkan update dan resensi baru dari kami.
thumbnail
Judul: The Green Hornet, Pahlawan yang Manja
Rating: 100% based on 99998 ratings. 5 user reviews.
Ditulis Oleh

Artikel Terkait Action, Komedi/Komedi Romantis, Kriminal :

5 comments:

  1. wah kayaknya seru nih film kudu nonton

    ReplyDelete
  2. Emang kalau dari segi cerita ini film biasa-biasa aja, tapi adegan action ma humornya dah cukup menghibur kok. Bagus lah buat yg nyari hiburan ringan...

    Kalau soal Rogen, emang banyak yg komplain ma actingnya. Cuma saya sih nganggepnya ya emang kayak gitu peran yg harus dia bawakan. Sosok kaya raya yg egois & arogan

    Kalau komplain utama saya ya soal karakter penjahatnya itu, yg terakhir-terakhir pake topeng gas buat identitas barunya. Suaranya terlalu cempereng buat karakter bos mafia, jadinya kharisma ma kegarangannya keliatan kurang

    ReplyDelete
  3. ga ngerti film kayaknya nih yg mpunya blog...

    ReplyDelete
  4. kayaknya sih begitu....:P

    ReplyDelete
  5. menurut saya film ini sangat menghibur, emang kaya nya film ini tujuannya bukan untuk nyaingi the dark knight atau x-man, tapi yang jelas jauh lebih bagus dari green lantern. semua orang punya selera sendiri, kalau saya suka film ini, 4 bintang dari 5 bintang.

    ReplyDelete

 
Copyright © 2013. About - Sitemap - Contact - Privacy
Template Seo Elite oleh Bamz